liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77

China Berhasil Tanam Padi di Luar Angkasa

China Berhasil Tanam Padi di Luar Angkasa

Jakarta

Nasi merupakan salah satu tanaman pokok dunia. Tumbuhan yang menghasilkan beras kemudian menjadi beras ini, dimakan secara teratur oleh lebih dari setengah populasi dunia. Kini, padi telah berhasil ditanam dalam gayaberat mikro, di laboratorium luar angkasa Wentian Cina baru diluncurkan.

Wentian diluncurkan Juli 2022 lalu, dan bergabung dengan modul Tianhe stasiun luar angkasa baru China. Salah satu misi tersebut adalah melakukan eksperimen budidaya padi dalam gayaberat mikro.

Padi biasanya tumbuh hingga 90-120 cm dalam waktu empat bulan, sedangkan padi di Wentian belum menyelesaikan seluruh siklus pematangannya sejak percobaan dimulai pada Juli. Namun, padi ini sepertinya berada di jalur yang benar.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Dikutip dari Universe Today, Jumat (9/12/2022) sebenarnya ada dua jenis beras yang diluncurkan sebagai bagian dari eksperimen ini. Nasi tipe pertama adalah varietas pucuk tinggi yang mencapai hampir 30 cm pada bulan pertama pertumbuhannya, dan tipe kedua adalah varietas kerdil yang mencapai ketinggian sekitar 5 cm. Tingkat pertumbuhan ini setara dengan varietas padi khusus di Bumi.

Beras bukan satu-satunya tanaman yang diuji dalam percobaan ini. Sebuah tim ilmuwan Cina juga membawa Arabidopsis thaliana. Ini adalah tumbuhan berbunga umum yang biasanya digunakan untuk mempelajari mutasi genetik, yang sangat membantu saat melakukan eksperimen di luar angkasa.

Beras tumbuh di luar angkasa Stasiun Luar Angkasa Tiangong. Foto: Akademi Ilmu Pengetahuan China

Studi tentang beras dan mutasi sama-sama memiliki sejarah panjang dalam penerbangan luar angkasa. Astronot Apollo 11 makan ayam dan nasi beku selama perjalanan mereka ke Bulan. Dalam perkembangannya, setiap usaha pertanian berbasis ruang angkasa harus memasukkan beras dalam percobaannya. Jadi, ini adalah langkah ke arah yang benar.

Ini juga bukan pertama kalinya China mengirim padi dan beras ke China luar angkasa. Selama perjalanan Chang’e pada 5 November 2020, dan beberapa perjalanan pesawat luar angkasa Tiongkok lainnya, mereka juga membawa beras dan hasil bumi lainnya.

Arabidopsis thaliana tumbuh di stasiun luar angkasa. Foto: Akademi Ilmu Pengetahuan China

Studi ini berfokus pada peningkatan hasil tanaman ini, dan diharapkan beras lingkungan radiasi ruang berkualitas tinggi akan muncul setelah ditanam kembali di Bumi.

Ini juga bukan pertama kalinya beras berhasil ditanam di luar angkasa. Sebuah tim mahasiswa dari Indonesia menguji efek menanam padi dalam gayaberat mikro di ISS pada 2016. Mereka tidak langsung datang, namun beras ini dikirim ke ISS dalam program kerja sama antara beberapa SMA di Sumatera Utara, Jakarta, Bandung dan Jayapura, Kedutaan Besar AS dan Kementerian Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan.

Industri yang sedang berkembang ini telah mempelajari lebih dari 200 jenis tanaman yang dimodifikasi dengan cara ini, dan percobaan terus berlanjut.

Untuk saat ini, para ilmuwan terus melakukan eksperimen dan berharap mendapatkan benih yang dapat mereka bawa kembali ke Bumi untuk mempelajari apakah perbedaan signifikan telah ditanam dalam gayaberat mikro. Eksperimen ini dapat menunjukkan masa depan yang cerah di luar angkasa untuk salah satu tumbuhan terpenting di dunia.

Tonton Video “Daftar Eksperimen Aneh di Luar Angkasa”
[Gambas:Video 20detik]

(rns/fay)