liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86

Heboh Kematian Misterius 3 Dedengkot Kripto dalam Waktu Berdekatan

Heboh Kematian Misterius 3 Dedengkot Kripto dalam Waktu Berdekatan

Jakarta

Dalam beberapa minggu, 3 kakek-nenek Crypto sudah mati secara misterius. Ini menciptakan kegemparan di kalangan pengusaha crypto. Berikut adalah ringkasan yang disusun detikINET dari berbagai sumber:

Nikolai Mushegian

Nikolai Mushegian baru berusia 29 tahun, tetapi membuat namanya terkenal di ruang crypto. Dia adalah pengembang asli Maker DAO, protokol keuangan terdesentralisasi (DeFi) terbesar dan arsitek utama sistem stablecoin, mata uang tanpa dukungan pemerintah.

IKLAN

GULIR UNTUK LANJUTKAN KONTEN

Di sisi lain, ia disebut paranoid dan memiliki masalah mental. Orang yang mengenalnya mengatakan dia sesekali mengunjungi psikiater dan suka merokok ganja.

Sebelum meninggal, dia memperingatkan bahwa CIA dan Mossad mengejarnya. Dia mengklaim badan intelijen menjalankan jebakan dengan kedok perdagangan seks di sekitar rumahnya di Puerto Rico. “Mereka akan menjebak saya dengan laptop yang ditanam oleh mantan pacar mata-mata saya. Mereka akan menyiksa saya sampai mati,” cuitnya.

Nikolai kemudian meninggalkan rumah pantainya senilai $6 juta di San Juan, Puerto Rico. Beberapa saat kemudian, seorang peselancar menemukan tubuh Mushegian di tengah ombak. Dia mengenakan pakaiannya dan mengambil tasnya. Sejauh ini, polisi belum menemukan tanda-tanda penganiayaan atau sesuatu yang mencurigakan.

Tiantian Kullander

Kematian Tiantian Kullander, pendiri perusahaan aset digital Amber Group, menimbulkan pertanyaan. Usianya masih 30 tahun, terlihat sangat sehat, dan bahagia. Dia meninggalkan seorang istri dan seorang anak.

Kullander meninggal dalam tidurnya pada 23 November 2022. Amber Group mengkonfirmasi kematiannya, tetapi tidak menyebutkan penyebabnya sama sekali.

Kekayaannya diperkirakan mencapai USD 3 miliar. Di antara penggemar crypto, TT dihormati dan dikagumi. Menurut New York Post, Amber Group telah mencapai sukses besar, melampaui valuasi USD 3 miliar setelah mengumpulkan dana USD 200 juta awal tahun ini.

Situs web dan forum Crypto telah dibanjiri pertanyaan tentang kematiannya, dengan topik yang paling banyak dicari termasuk “penyakit apa yang diderita Tiantian?” dan “Penyebab kematian Tiantian”.

Halaman berikutnya, bos crypto Rusia>>>